Kamis, 05 April 2018

Waspada Gejala Demensia, Penurunan Kecepatan Berjalan

Waspada Gejala Demensia, Penurunan Kecepatan Berjalan

Riset menemukan bahwa mereka yang telah berusia lanjut dengan kecepatan berjalan yang lebih lambat kemungkinan besar berisiko tinggi untuk mengalami demensia daripada mereka yang berjalan lebih cepat.

Dilansir dari laman The Indian Express, riset ini dipimpin oleh Ruth A. Hackett dari University College London. Riset menunjukan bahwa orang-orang yang mengalami penurunan kecepatan berjalan dalam periode lebih dari 2 tahun berisiko lebih tinggi untuk demensia.

Periset juga menemukan bahwa orang yang kurang memiliki kemampuan berpikir dan membuat keputusan, serta mengalami penurunan kemampuan kognitif juga rentan terkena demensia.

Pada 2015, hampir 47 juta orang di seluruh dunia mengalami demensia. Demensia merupakan masalah pada memori yang cukup signifikan untuk memengaruhi kemampuan kita dalam melaksanakan tugas-tugas harian.

Penyebab paling umum dari demensia adalah penyakit Alzheimer, tetapi risiko demensia ini juga bisa disebabkan oleh faktor lainnya.

Dalam riset yang diterbitkan dalam Journal of American Geriatrics Society  ini, periset meneliti 4.000 orang dewasa yang berusia 60 tahun ke atas untuk mempelajari lebih lanjut tentang perubahan kecepatan berjalan, perubahan dalam kemampuan untuk berpikir dan membuat keputusan, serta kaitannya dengan demensia.

Periset menilai kecepatan berjalan peserta pada dua periode, yaitu pada tahun 2002-2003 dan pada tahun 2004-2005. Selain itu, periset juga meneliti pengembangan demensia yang dialami peserta setelah pada tahun 2006-2015. Kemudian, periset melakukan perbandingan antara peserta yang mengalami demensia dan tidak.

Namun, dalam penelitian ini periset berpendapat bahwa perubahan dalam kecepatan berjalan dan perubahan kemampuan orang berusia lanjut dalam berpikir dan membuat keputusan tidak selalu muncul bersama dalam mempengaruhi risiko demensia.

Lalu, faktor apa sajakah yang dapat mempengaruhi demensia?

Laman Hello Sehat menyebutkan bahwa terdapat banyak faktor yang dapat memicu demensia. Faktor tersebut ada yang bisa kita ubah dan ada yang tidak.

Faktor pemicu yang dapat kita ubah antara lain konsumsi alkohol, risiko kardiovaskuler, depresi, diabetes, gaya hidup merokok dan gangguan tidur atau sleep apnea.

Sementara itu, faktor pemicu demensia yang tak dapat kita ubah antara lain pertambahan usia, sejarah keluarga, down sindrom dan gangguan kognitif ringan.

Lantas, bagaimana cara mengatasi demensia ini?

Laman Hello Sehat  melaporkan bahwa demensia ini bisa kita atasi dengan pengobatan dan terapi. Obat-obatan yang dapat menringankan penyakit ini bisa berupa Cholinesterase inhibitors seperti donepezil (Aricept), rivastigmine (Exelon) dan galantamine (Razadyne).

Selain itu, obat Memantine juga bisa mengatasi demensia. Bahkan, pada beberapa kasus, memantine diberikan dengan cholinesterase inhibitor

Sementara perawatan demensia tanpa menggunakan obat, kita bisa melakukan terapi okupasional seperti  memodifikasi lingkungan atau tugas agar dapat membantu menangani perilaku dan mengurangi kebingungan.

Kita juga bisa menggunakan terapi relaksasi, seperti musik, hewan peliharaan, seni atau terapi pijat untuk membantu menstimulasi mood dan perilaku.

0 komentar:

Posting Komentar